spot_img

Kecoh Sebelum KRI Nanggala Tenggelam, Kapal Selam Nuklear Perancis Melintasi Laut Indonesia Secara Diam

- Advertisement -

TENGGELAMNYA KRI Nanggala 402 memberikan ᴅᴜᴋᴀ yang mendalam bagi keluarga besar TNI AL dan seluruh rakyat Indonesia.

Namun, di sebalik tenggelamnya KRI Nanggala 402, muncul berita bahawa kapal selam nuklear Perancis baru saja melewati perairan Indonesia secara diam-diam.

Dilaporkan dari Hops.id, penganalisis Nasional Mencari dan Menyelamat (SAR) Joshua Banjarnahor mendedahkan bahawa kapal selam nuklear Perancis telah melalui perairan Indonesia secara diam-diam sebelum KRI Nanggala 402 dinyatakan terputus hubungan di perairan utara Bali.

- Advertisement -

Dalam pernyataan bertulis yang dikongsi, Joshua menjelaskan bahawa kapal selam berkuasa nuklear Tentera Laut Perancis telah menuju ke Laut China Selatan dan dapat kembali dengan selamat.

Oleh kerana aktiviti ini, Perancis sendiri telah membuktikan bahawa kapal selamnya telah berjaya beroperasi selama tujuh bulan dengan tidak dapat dikesan secara diam-diam.

“Perancis telah menunjukkan kekuatan di tengah ketegangan yang semakin teruk mengenai tuntutan China ke Laut China Selatan. Misi ini dilaksanakan selama tujuh bulan dan kapten kapal selam Perancis, Antoine Delaveau mengatakan bahawa kapal selam itu berjaya dikendalikan secara separa tidak dapat dikesan, semuanya dilakukan secara diam-diam, “kata Joshua dalam satu kenyataan bertulis, yang dipetik pada hari Isnin (26/4/2021).

- Advertisement -

Bahkan kapten kapal selam Perancis, kata Joshua, ᴍᴇɴᴅᴀᴋᴡᴀ kapalnya telah muncul dan melewati perairan Indonesia, tepatnya di Selat Sunda antara Jawa dan Sumatera.

Soal kemungkinan misi terselubung dari Prancis di perairan Indonesia Joshua menduga, keterangan itu merupakan pernyataan dari pihak Menteri Pertahanan Prancis, Florence Parly. Namun di balik itu semua, Joshua meyakini sebenarnya ada sejumlah masalah yang tidak diketahui publik.

“Itulah yang kami ketahui, melalui siaran akhbar Menteri Pertahanan Perancis, Florence Parly. Maka apa yang tidak diketahui oleh masyarakat umum sudah tentu lebih kerana ini adalah misi rahsia, “katanya

- Advertisement -

Kemudian, Joshua juga berkaitan dengan masalah KRI Nanggala-402 yang dinyatakan telah kehilangan kontak di Bali. Menurut penilaiannya, sebenarnya ada sesuatu yang dilakukan oleh Tentera Laut Perancis ketika melalui perairan Indonesia.

“Persoalannya timbul, kan? Perancis mengatakan kapal selam itu hanya melewati Selat Sunda, yang jauh dari lokasi di mana Nanggala terputus kontak di perairan Bali,” kata Joshua.

“Saya tidak tahu di mana kapal selam Perancis berada di perairan Indonesia,” lanjutnya.

Dia sendiri mengakui bahawa dia terkejut kerana kapal selam Emeraude milik Perancis dapat dengan mudah ᴍᴇᴍᴀꜱᴜᴋɪ perairan Indonesia.

“Dalam hati saya berbicara betapa lemahnya sistem pertahanan dan keselamatan negara kita, Indonesia. Sekiranya Perancis melakukan sabotaj atau serangan terhadap objek penting negara kita, kita sudah selesai!, “katanya.

Selanjutnya, Joshua juga membincangkan masa penyataan dari Perancis yang mengatakan bahawa misi kapal selam itu berjaya. Tidak lama kemudian, muncul berita bahwa kapal selam Angkatan Laut Indonesia KRI Nanggala-402 telah kehilangan kontak.

“Dua cerita dekat mengenai kapal selam. Salah satunya adalah mengenai kapal selam Perancis yang dengan bangganya mengumumkan bahawa ia dapat melalui perairan Indonesia tanpa halangan, dan yang kedua adalah kapal selam Nanggala 402 yang terputus hubungan, ”jelasnya.

Dengan berita ini yang sebanding dengan waktu ini, Joshua mengatakan bahawa sebenarnya banyak pakar, pemerhati tentera, dan pegawai pertahanan memikirkan hal ini.

“Apakah ini? Kebetulan sahaja? Atau bukan kebetulan? ”Kata Joshua.

Sistem keselamatan Indonesia harus segera ditangani.

Terlepas dari apakah pernyataan Perancis yang menyatakan hanya menyeberangi perairan Indonesia, dia meminta Indonesia, terutama pemerintah, untuk serius dalam meningkatkan sistem keamanan di negara itu.

“Sama ada atau tidak ada hubungan antara dua laporan kapal selam Emeraude dan Nanggala di perairan Indonesia, kita harus waspada,” katanya.

“Kami tidak mahu meremehkannya, kami tahu bahawa sistem pertahanan dan keselamatan negara kami terlalu lemah dibandingkan dengan negara maju yang lain,” tambahnya.

Reaksi warga maya berkenaan berita ini.

Nak macam-macam info? Join Group Facebook Nak Kecam Apa Hari Ini?

Apa Pendapat Anda? Dah Baca, Jangan Lupa Komen Dan Share Ya. Terima Kasih Banyak!

PERHATIAN: Pihak admin tidak akan bertanggungjawab langsung ke atas komen-komen yang diberikan oleh pembaca kami.

Sila pastikan anda berfikir panjang terlebih dahulu sebelum menulis komen anda disini. Pihak admin juga tidak mampu untuk memantau kesemua komen yang ditulis disini. Segala komen adalah hak dan tanggungjawab anda sendiri

Sementara itu, anda boleh baca juga kisah-kisah lain yang menarik dan menghiburkan di bawah ini yang dikongsikan seperti berikut:

- Advertisement -
- Advertisment -
- Advertisment -
close
spot_img

VIRAL