spot_img

Viral Seorang Ibu Menjual Makanan Sambil Menjerit ‘Beli Sarapan 3 Nyawa Terselamat’

- Advertisement -

Pelaksanaan Sekatan Terhadap Aktiviti Komuniti (PPKM) darurat di Medan menjadikan perniagaan masakan di ibu negara Wilayah Sumatera Utara mengalami penurunan drastik perolehan. Ia dirasai oleh Tari, penjaja makanan sarapan pagi di Multatuli Street, Medan City.

Kesan dari PPKM darurat dengan penyekatan beberapa jalan di Medan. Ini menyebabkan barangan Tari sunyi tiada pembeli. Sementara itu, katanya, dia terpaksa menyara hidup keluarganya daripada hasil jualan sarapan pagi itu.

Untuk mendapatkan perhatian orang ramai, Tari terpaksa menjerit untuk memanggil pembeli sambil memegang kertas kadbod dengan perkataan “Sarapan kak, yakinlah jika anda membeli sarapan pagi dengan kami, tiga nyawa terselamatkan”.

- Advertisement -

Ketika melawat ke gerainya, Tari memberitahu pemberita bahawa semasa pandemik COVID-19 perolehan jualannya jatuh. Selain itu, darurat PPKM di Medan pada hari tersebut pembelinya hanya 5 orang sahaja.

“Hari ketiga itu kan jalan ini ditutup, jadi sunyi sangat hari itu hanya ada 5 pembeli dan tidak boleh makan di tempat ini,” jelas Tari pada Jumaat, 16 Julai, 2021.

Dengan keadaan itu, Tari berfikir tentang kehidupan tiga orang anaknya. Penurunan perolehan jualannya membuatkan dia terpaksa memerah idea.” Tiga anak saya berusia sekurang-kurangnya 4 tahun,” kata Tari.

- Advertisement -

Cara Tari menjual barangan itu menjadi viral di media sosial. Beliau juga mendapat perhatian khas supaya dapat memberi impak yang baik dengan perniagaannya.

“Tetapi Alhamdulillah untuk hari ini ditambah lagi rezeki dari Tuhan kerana ada orang yang mahu memesan makanan sebanyak 50 pek juga untuk diagihkan,” katanya dengan gembira.

Kemudian pada Sabtu, 17 Julai 2021, Tari berkata sudah ada 170 hidangan yang dipesan. Dalam perniagaan sarapan pagi itu dia mendakwa hanya mendapat keuntungan 20 peratus.

- Advertisement -

“Bagaimanapun saya mengucapkan terima kasih kepada seluruh masyarakat yang membantu. Semoga rezeki melimpah ruah dan bagi kami tetap bersemangat dan terus berjuang” kata Tari.

Darurat PPKM di Medan bermula dari 12 hingga 20 Julai 2021. Tari berkata beliau berharap kerajaan Wilayah Sumatera Utara dan kerajaan bandar Medan dapat memberi perhatian kepada masyarakatnya, terutama peniaga kecil seperti dirinya.

“Kita nak tutup saja, tiada bantuan dari kerajaan. Kami mempunyai 3 orang kanak-kanak. Kami berharap kerajaan akan memberi perhatian kepada kami dengan menghulurkan bantuan,” kata wanita itu.

Nak macam-macam info? Jom join group Nak Kecam Apa Hari Ini?

Terima kasih kerana sudi membaca!

Apa pendapat anda? Kongsikan di ruangan komen, dan jangan lupa kongsikan artikel ini pada rakan rakan. Terima Kasih Banyak!

PERHATIAN: Pihak admin tidak akan bertanggungjawab langsung ke atas komen-komen yang diberikan oleh pembaca kami.

Sila pastikan anda berfikir panjang terlebih dahulu sebelum menulis komen anda disini. Pihak admin juga tidak mampu untuk memantau kesemua komen yang ditulis disini. Segala komen adalah hak dan tanggungjawab anda sendiri

Sementara itu, anda boleh baca juga kisah-kisah lain yang menarik dan menghiburkan di bawah ini yang dikongsikan seperti berikut:

- Advertisement -
- Advertisment -
- Advertisment -
close
spot_img

VIRAL