spot_img

Penyelidik Dakwa Temukan “Kapal Van Der Wijck” Yang Tenggelam Di Dasar Laut Indonesia

- Advertisement -

BAGI anda yang membesar dengan karya Hamka, anda pasti pernah membaca dan menonton filem Tenggelamnya Kapal van der Wijck yang berkisarkan pertemuan antara dua budaya di antara Zainuddin dan juga Hayati. Kami juga yakin anda juga ‘menghafal’ dialog yang paling popular di dalam karya terbabit yang dilontarkan oleh Zainuddin; “Demikianlah perempuan, dia hanya ingat kekejaman orang kepada dirinya, walaupun kecil, dan dia lupa kekejamannya sendiri kepada orang lain walaupun bagaimana besarnya.”

Terbaru, melalui laporan berita Detik, pasukan penyelidikan dari Pusat Pemuliharaan Warisan Budaya Jawa Timur (BPCB) mendakwa telah menjumpai bangkai kapal lagenda yang tenggelam pada 20 November 1936 sewaktu melakukan perjalanan dari Surabaya ke Batavia. Penyelidik berkata bahawa antara bahagian kapal yang dijumpai adalah cerobong wap, cerucuk, tangga dan peti kargo di bahagian belakang bangkai.

Kapal yang ditemui 17 batu dari Pelabuhan Brondong, Lamongan, pada kedalaman 54 meter telah menjadi subjek penting buku yang ditulis oleh penulis terkenal Indonesia, iaitu Hamka. Pada hari kejadian, dari 223 penumpang hanya 153 sahaja yang berjaya diselamatkan, manakala 70 orang lagi hilang. Kapal yang mempunyai panjang sekitar 123 meter dan lebar 20 meter tersebut difahamkan tenggelam dengan cepat hanya dalam masa enam minit dan puncanya masih lagi menjadi misteri.

- Advertisement -

Melalui dokumentasi sejarah, Kapal van der Wijck dianggap antara kapal moden dan indah pada saat itu. Namanya diambil sempena nama Jonkheer Carel Herman Aart van der Wijck, Gabenor Jeneral Hindia Belanda. Antara teori yang popular penyebab kepada tenggelamnya kapal ini adalah sewaktu hari kejadian, ia membawa batang besi sehingga terlebih muatan.

Pasukan penyelidik BPCB mula mencari van der Wijck sejak 29 April tahun ini. Sebanyak 25 orang dari BPCB, Kantor Pelancongan dan Kebudayaan Lamongan, Polis Udara dan Air, dan nelayan bekerja dalam usaha untuk mencari bangkai kapal tersebut di sepanjang perairan Lamongan. Lokasi bangkai kapal tersebut diperoleh oleh pasukan dari dokumentasi sejarah. Menurut laporan pada April lalu, hari pertama pencarian, penyelam sudah berjaya menjejak lokasi bangkai kapal itu.

Matlamat asal penyelidikan tersebut adalah untuk mendokumentasikan bangkai kapal lagenda tersebut. Hasilnya nanti akan digunakan untuk merancang tindakan lanjut bagi memeriksa adakah benar kapal itu sebahagian daripada kapal van der Wijck. Selain itu, pasukan penyelidik juga mahu melindungi kapal tersebut dari pemburu harta karun. Difahamkan banyak bangkai yang tersadai di perairan terbabit sejak Perang Dunia II dan kebanyakan bangkai kapal tersebut telah dipotong serta dijual oleh pemburu harta karun.

- Advertisement -

Tenggelamnya Kapal Van Der Wijck Bukan Satu Dongengan

Mendengar nama Van Der Wijck, benak kita biasanya tertuju pada kisah fiksi dalam novel terkenal Tenggelamnya Kapal Van Der Wijck karya Buya Hamka.

Namun di Kabupaten Lamongan, Jawa Timur, kisah tenggelamnya Kapal Van Der Wijck itu bukanlah fiksyen kerana ianya memang benar-benar terjadi. Ini terlihat dari adanya monumen di daerah Kecamatan Brondong, Lamongan.

- Advertisement -

Monumen itu dibangun oleh pihak Belanda untuk mengenang kisah tenggelamnya kapal itu di perairan Lamongan pada tahun 1936.

Monumen itu juga mengandungi ucapan terima kasih dari pihak Negara Belanda kepada warga Lamongan yang pada saat musibah itu terjadi telah memberikan bantuan dalam berbagai bentuk dan usaha.

Kapal Van Der Wijck adalah kapal wap milik Koninklijke Paketvaart Maatschappij (amboi susahnya nak sebut).

Kapal Van Der Wijck dibuat oleh Maatschappij Fijenoord, Rotterdam pada tahun 1921 dengan berat 2.596 tan dan lebar kapal 13.5 meter.

Kapal ini mendapat nama panggilan ‘de meeuw‘ atau ‘The Seagull‘, kerana bentuk dan penampilan kapal ini yang tampak sangat anggun dan tenang.

Saat pelayarannya yang terakhir, kapal Van der Wijck berangkat dari Bali ke Semarang dengan singgah terlebih dahulu di Surabaya. Kapal Van Der Wijck pada hari selasa tanggal 20 Oktober 1936 tenggelam ketika berlayar di perairan Lamongan, tepatnya 12 batu dari pantai Brondong.

Jumlah penumpang pada saat itu adalah 187 warga Indonesia dan 39 warga Eropah. Sedangkan jumlah awak kapalnya terdiri dari seorang kapten, 11 pembantu, seorang telegrafik, seorang steward, 5 pembantu kapal dan 80 anak kapal lain.

Menurut Wikipedia, musibah tenggelamnya kapal ini mengakibatkan 4 korban nyawa dan 49 orang hilang ditelan ombak laut. Ada juga yang mengatakan 58 orang yang meninggal. Surat khabar De Telegraaf, 22 Oktober 1936, menulis 42 orang mangsa yang hilang.

Van Der Wijck itu sendiri adalah nama seorang Gabenor Jenderal Hindia Belanda yang diangkat Ratu Emma van Waldeck-Pymont pada tanggal 15 Jun 1893.

Ia mulai memerintah pada tahun 17 Oktober 1893 sampai 3 Oktober 1899. Nama panjangnya adalah Carel Herman Aart van der Wijck. Monumen Van Der Wijck ini berada di halaman pejabat Prasana Perikanan Samudra Cabang Brondong, yang berada di belakang gapura menuju Pelabuhan.

Monumen itu berbentuk seperti pos pemantau kawasan pantai. Tingginya sekitar 15 meter dengan dominasi warna biru dan kuning. Pada beberapa bahagiannya tampak warna catnya sudah mulai kusam dan terkelupas.

Di Monumen Van Der Wijck itu terdapat dua prasasti yang berada di dinding barat dan timur monumen. Prasasti itu dibuat dari plat besi dan bertuliskan dalam bahasa Belanda dan bahasa Indonesia.

Lokasi Monumen Van Der Wijck sebenarnya terletak tak jauh dari jalan raya baik yang menuju ke pelabuhan.

Namun kerana tak adanya papan nama atau petunjuk tentang monumen Van Der Wijck, banyak orang awam yang menganggap monumen itu sebagai sebagian dari bangunan pejabat.

Banyaknya kenderaan yang parkir di sekitar monumen juga menjadikannya seolah semakin tenggelam keberadaannya. Monumen Van Der Wijck ini menjadi saksi bisu tentang kisah yang sedih dari musibah tenggelamnya Kapal Van Der Wijck di perairan Lamongan.

Nak macam-macam info? Jom Join Channel Telegram Aku Papan Kekunci

Terima kasih kerana sudi membaca!

Apa pendapat anda? Kongsikan di ruangan komen, dan jangan lupa kongsikan artikel ini pada rakan rakan. Terima Kasih Banyak!

PERHATIAN: Pihak admin tidak akan bertanggungjawab langsung ke atas komen-komen yang diberikan oleh pembaca kami.

Sila pastikan anda berfikir panjang terlebih dahulu sebelum menulis komen anda disini. Pihak admin juga tidak mampu untuk memantau kesemua komen yang ditulis disini. Segala komen adalah hak dan tanggungjawab anda sendiri

Sementara itu, anda boleh baca juga kisah-kisah lain yang menarik dan menghiburkan di bawah ini yang dikongsikan seperti berikut:

- Advertisement -
- Advertisment -
- Advertisment -
close
spot_img

VIRAL